Dewa Kepenuhan

Posting blog

November 22, 2021

Dewa Kepenuhan

Kosmologi ilmiah dan spiritualitas tidak bertentangan. Gagasan tentang ciptaan – tentang Tuhan – tidak dapat muncul dari ketiadaan.

Sudah waktunya untuk pemikiran berani yang menghilangkan beberapa kejanggalan. Sebagai orang yang dibesarkan dalam agama Kristen, saya, seperti banyak orang skeptis lainnya, memiliki hubungan yang retak dengan agama dari waktu ke waktu. Namun demikian, sepanjang hidup saya, saya dapat mengamati kepercayaan mendasar kepada Tuhan. Selain itu, studi tentang tulisan-tulisan keagamaan memberi saya wawasan bahwa, terlepas dari semua waktu dan budaya yang terkait dengan ketidakcocokan bagian-bagian individu dengan keyakinan pribadi saya, para penulisnya benar-benar bukan orang bodoh. Jadi saya berpikir tentang bagaimana seseorang dapat mentransfer kebenaran tunggal ke dalam teori yang mencakup kontradiksi. Teori ini kemudian juga akan memfasilitasi penerimaan keragaman di dunia yang kita kenal.

Tentu saja, pengetahuan sains saat ini adalah titik awal saya, karena itu menggambarkan apa yang benar-benar dapat kita kenali. Ini membedakan kemungkinan saya secara mendasar dari konstruksi pemikiran murni para pendiri agama, yang pada waktu itu tidak memiliki pengetahuan ilmiah yang dapat digunakan tentang sifat dunia. Upaya penyatuan sains dan agama menurut saya saat ini kurang terwakili. Jelas, tidak ada kepentingan besar dari kedua belah pihak, yang menurut pengalaman, ada hubungannya dengan kelemahan manusia seperti takut kehilangan kekuasaan, takut membuat diri sendiri konyol dan lain-lain. Sebagai orang awam di kedua disiplin ilmu, saya bisa mengabaikan ketakutan ini.

Ide awal artikel ini lahir dari sebuah video dan khususnya grafik darinya > Sumber: YouTube > String Theory and the End of Space and Time with Robbert Dijkgraaf > Click picture for Videolink.

Dewa Kepenuhan - Grafic

Grafik menunjukkan pengetahuan kami saat ini dalam pencarian eksperimental untuk yang terkecil dan terbesar. Sebenarnya video ini tentang teori string, tetapi karena saya hanya memiliki pemahaman fisika yang sangat terbatas, saya mengekstrak dari pemikiran informasi yang dapat diakses oleh saya. Saya melihat semacam membran di kedua sisi skala yang saat ini memisahkan pengetahuan dari kesimpulan yang diasumsikan. Dalam skala kecil itu adalah sesuatu yang disebut "informasi kuantum" dalam grafik, dan dalam skala besar itu adalah "multiverse". Kesimpulan dari asumsi multiverse tampak jelas bagi saya: “Kita hidup di salah satu dari banyak alam semesta yang hukumnya mungkin sama sekali berbeda.” Jika kita berasumsi bahwa informasi kuantum adalah titik awal dari alam semesta ini, kita secara curiga mendekati ide dasar tentang Tuhan.

Saya mengambil sedikit langkah kembali ke sini untuk refleksi saya sendiri untuk menunjukkan mengapa grafik ini membuat saya begitu bersemangat. Seniman selalu ditanya bagaimana sebuah lukisan, lagu, atau apapun diciptakan. Saya tahu jawabannya dari pengalaman saya sendiri, dan hal yang sama dirasakan oleh banyak seniman lain. Deskripsi paling sederhana dari percikan awal adalah kata "ide". Formulasi yang sedikit lebih berbunga-bunga itu adalah butiran dari mana struktur kecil terbentuk, dan sisanya membuat struktur ini kemudian menjadi dirinya sendiri – di bawah arahan seniman. Saya selalu mengatakan kemudian: "Alam semesta melakukan sisanya". Wow, kedengarannya seperti big bang, bukan? Saya telah melihat banyak film dokumenter tentang Big Bang, dan satu hal selalu mengganggu saya. Bahwa alam semesta muncul dari singularitas, demikian kosmologi menyebutnya, masih bertepatan dengan pengalaman yang baru saja dijelaskan, tetapi dari apakah singularitas itu muncul? Sebagian besar pertimbangan ini ditolak oleh pernyataan bahwa kita terlalu bodoh untuk memahami hal ini. Jadi idenya tetap bahwa itu berasal dari ketiadaan. Bahwa SEGALANYA muncul dari TIDAK ADA, bagaimanapun, berdiri di kontradiksi yang paling terang-terangan yang bisa dibayangkan dengan pengalaman kita, dan berakhir pada akhirnya juga di TIDAK ADA. Kemudian kita bisa memadamkan bumi dengan percaya diri, tidak berarti apa-apa.

Sekarang saya menyimpulkan sekali dengan pemahaman awam saya dari teori bahwa asal usul alam semesta kita terletak pada sup informasi kuantum jenis apa pun. Jadi untuk berbicara sebagai karangan informasi yang dinyalakan seperti ide untuk sebuah lagu menyala dan menciptakan alam semesta kemungkinan. Ini jauh lebih masuk akal bagi saya daripada singularitas dari ketiadaan. Juga akan diasumsikan bahwa kualitas kemungkinan yang dikembangkan dari karangan bunga, seperti misalnya orang, benar-benar ada hubungannya dengan informasi asli dan tidak secara absurd mengambil "ide" dari ketiadaan. Bahkan keberadaan kata "absurd" beserta artinya merupakan indikasi keterbatasan katalog kemungkinan kita.

Sekarang kita selangkah lebih dekat dengan gagasan tentang Tuhan, tetapi bukan Tuhan yang datang dari ketiadaan, yang kemudian kita pakai secara sewenang-wenang, melainkan Tuhan yang penuh. Sebagai jiwa kritis, tidak ada yang lebih jauh dari pikiran saya selain mengambil alih upaya-upaya yang terabaikan dari kekuatan agama di sini. Pekerjaan ini, para pemuka agama terkasih dalam jubah mewah Anda, Anda sudah harus melakukannya sendiri. Tetapi apa yang ingin saya lakukan pada saat ini adalah menyerukan dialog antara orang-orang yang berdoa dan agnostik. Buket kemungkinan memegang lebih dari mengambil satu sama lain untuk idiot.

Model pemikiran yang dijelaskan di sini tidak mengecualikan kemungkinan kontak dengan informasi kuantum. Justru sebaliknya, karena kita dapat mengalami secara intensif bahwa misalnya informasi asal usul kita (orang tua) bekerja keras dalam kepribadian kita. Itu selalu layak untuk dicoba dalam bentuk spiritualitas. Lebih baik daripada saling membunuh. Gagasan itu mungkin berarti kerumitan lebih lanjut yang tidak dapat diterima bagi banyak orang, tetapi jika dilihat lebih dekat, itu adalah penyederhanaan sehubungan dengan gagasan tak terhingga materi yang tak tertahankan. Setidaknya alam semesta kita akan berubah menjadi terbatas, dan itu pada akhirnya adalah taman bermain kita. Keabadian kemudian akan menjadi arena permainan jiwa kita dan ia dapat menangani ketidakterbatasan jauh lebih baik daripada ego tubuh.

Sang pendiri

Nama saya Horst Grabosch dan saya adalah dalang dari semua proyek yang disajikan di situs web ini.

Saya lahir di daerah pertambangan batu bara terbesar di Jerman, yang dikenal sebagai “Ruhrgebiet”. Setelah sekolah saya bekerja sebagai musisi profesional sampai saya berumur 40 tahun. Kali ini didokumentasikan dengan baik WIKIPEDIA

Setelah kelelahan saya harus melepaskan pekerjaan saya, pindah ke selatan Jerman, ke wilayah Munich, dan melakukan magang sebagai teknolog informasi.

Kelelahan lainnya memaksa saya untuk membangun kembali keberadaan saya lagi, yang runtuh hanya karena krisis korona. Dengan harapan akan kemiskinan di usia pensiun, saya mulai membangun karier kedua sebagai musisi pada 2019.

Musik Terbaru

Natal untuk Orang Gila - Horst Graboscj

Natal untuk orang gila

2 tahun yang lalu kami kagum ketika Horst Grabosch, dengan proyeknya Entprima Jazz Cosmonauts merilis lagu Natal. Pada saat itu untuk pertama kalinya kami dapat menemukan sisi romantisme artis yang sering menggigit – tetapi hanya dalam musik. Liriknya, yang disamarkan sebagai film dokumenter, mengungkapkan sisi menggigitnya lagi. Hasil campuran ini mencerminkan sifat ambivalennya. Hari ini, lagu Natal yang menggigit dengan jelas ada di meja hadiah untuk tahun 2022. Atas dasar "Joy to the World" dan kali ini dengan nama sipilnya, dia menganggap perhatian Natal dengan roket dan peralatan perang lainnya sebagai lelucon. Tapi sekali lagi, lagu itu memiliki sisi yang sangat menyenangkan.

Ich bin der Barde deiner nie gerträumten Träume - Horst Grabosch

Ich bin der Barde deiner nie geträumten Trume

Horst Grabosch selalu baik untuk kejutan. Bukan berarti ini adalah puisi pertama dengan musik yang diterbitkan oleh eklektik, tetapi gayanya baru. Sentuhan akrab muncul, tetapi dengan elemen rock lagu ini, kutipan dari sejarah peluncuran roket NASA dan elemen elektronik saling membantu. Lirik bahasa Jerman tidak kalah membingungkan. Semacam dukun menjanjikan jalan menuju kehidupan baru, yang dimulai "dengan sangat keras" di "kulit yang dilucuti". Sang master sendiri bernyanyi dan nada-nada melodinya berosilasi di antara nada-nada tempered yang familiar, meskipun mantan pemain trompet profesional pasti tahu persis di mana mereka sebenarnya berada – unik.

La quarta porta per la pace della mente - Captain Entprima & Horst Grabosch

La quarta porta per la pace della mente

Soundtrack keempat dari seri Captain Entprimamusik meditasi, yang menggunakan struktur nada dan efek psikoakustik yang sangat efektif untuk menciptakan relaksasi dan stimulasi dalam beberapa menit. Unit meditasi ini didasarkan pada keynote A. Kali ini instrumen melodi berjalan di seluruh bagian. Seperti dapat dilihat dari respon transien nada, itu adalah alat musik tiup elektronik. Suara memiliki beberapa efek yang berkembang seiring waktu, tetapi fasenya terus berubah. Sebuah kinerja yang sangat mengesankan.

La terza porta per la pace della mente - Captain Entprima & Horst Grabosch

Porta terza untuk kecepatan della mente

Soundtrack ketiga dari seri Captain Entprimamusik meditasi, yang menggunakan struktur nada yang sangat efektif dan efek psikoakustik untuk menciptakan relaksasi dan stimulasi dalam beberapa menit. Setelah membuka pintu pertama untuk ketenangan pikiran pada akar C dan pintu kedua memiliki akar G, seperti yang diharapkan rangkaian berlanjut dengan akar D – lingkaran perlima ke atas. Prinsipnya tetap, tetapi suaranya berubah. Lonceng angin lain dan fragmen melodi lainnya. Kami penasaran untuk melihat bagaimana kelanjutannya.

Die Würde des Menschen ist unantastbar - Horst Grabosch

Die Würde des Menschen ist unantastbar

Lagu ini memiliki ciri khas eklektik dari penulis Jerman Horst Grabosch dan judulnya adalah awal dari konstitusi Jerman. Dalam gaya khas Grabosch, yang berada di antara tanggung jawab dan ironi, lagu danceable membuat segalanya terbuka sejauh menyangkut sikap. Namun, kekhidmatan gerakan yang tidak jujur ​​benar-benar hancur.

Dari Saluran Video Kami

Youtube

Dengan memuat video, Anda menyetujui kebijakan privasi YouTube.
Pelajari lebih lanjut

Muat video

Fanpost terbaru

Meditasi dan Musik

Meditasi semakin sering digunakan secara tidak adil sebagai label untuk semua jenis musik santai, tetapi meditasi lebih dari sekadar relaksasi.

Musik Elektronik Elektik

Setelah lama mencari genre atau istilah yang cocok untuk produksi musik saya baru-baru ini, saya telah menemukan dalam "eklektik" kata sifat yang sesuai.

Pilihan antara apa?

Tentu saja, kami mengutuk perang di Ukraina, tetapi pilihan apa yang kami miliki setelah itu?

Alexis Entprima

Untuk suara streaming terbaik, kami sarankan:

Entprima di Qobus