Musik Elektronik Elektik

Posting blog

13 Maret, 2022

Musik Elektronik Eklektik - EEM

Eklektik berasal dari bahasa Yunani kuno "eklektós" dan dalam arti harfiah aslinya berarti "dipilih" atau "dipilih." Secara umum, istilah “eklektisisme” mengacu pada teknik dan metode yang menggabungkan gaya, disiplin, atau filosofi dari waktu atau kepercayaan yang berbeda menjadi satu kesatuan baru.

Eklektik sudah disebut pemikir di zaman kuno yang menerapkan perpaduan ini dalam pandangan dunia mereka. Cicero mungkin adalah eklektik paling terkenal pada masanya. Beberapa kritikus eklektisisme menuduhnya mencampurkan sistem mandiri ini sebagai tidak relevan atau tidak berharga.

Para pengikut, di sisi lain, menghargai pemilihan elemen terbaik dari sistem yang ada sambil membuang elemen-elemen yang dianggap tidak penting atau salah. Sejauh ini, penggunaan eklektisisme hanya terbatas pada seni visual, arsitektur, dan filsafat. 

Setelah lama mencari genre atau istilah yang cocok untuk produksi musik saya baru-baru ini, saya menemukan dalam "eklektik" kata sifat yang sesuai, karena saya melakukan hal itu – saya menggunakan elemen yang sudah ada sebelumnya yang saya anggap berharga dan merakitnya menjadi karya baru.

Dalam arti sempit, seniman sebenarnya melakukan ini sepanjang waktu, karena mereka memasukkan pengaruh yang berbeda ke dalam karya baru, membuka perspektif baru. Namun, mereka biasanya menggabungkan pengaruh ke dalam dana set piece yang dibuat sendiri sebelum proses kreatif. Namun, tidak ada yang benar-benar baru dan selalu hanya pengembangan lebih lanjut, dan kebenaran bahwa roda tidak harus diciptakan kembali kadang-kadang berlaku.

Jelas, saya selalu tenggelam dalam pandangan ini, yang menjelaskan pekerjaan saya di berbagai macam adegan musik. Saya menyukai elemen paling berharga dari setiap adegan dalam jazz, klasik, dan pop. Hal ini disertai dengan kesadaran bahwa elemen-elemen ini semakin kehilangan pesonanya ketika mereka direduksi menjadi salinan lelah dari diri mereka sendiri dalam gaya yang murni. Ini terjadi terutama dalam apa yang disebut arus utama.

Namun, jika seseorang memadukan unsur-unsur ini dalam kekuatan aslinya dalam karya individu, masih ada cukup ruang tersisa untuk tanda tangan artistik, karena ada banyak kemungkinan. Seni pencipta terutama terdiri dari campuran kreatif bahan dan penguasaan bahasa formal musik. Ini tidak sepele atau kurang berharga.

Sikap ini tidak sepenuhnya baru. Itu sudah memanifestasikan dirinya dalam apa yang disebut genre fusion. Salah satu contohnya adalah band fusion terkenal dari mantan pemain terompet jazz Miles Davis. Namun, pada masa itu musik yang dimainkan oleh musisi membutuhkan visi pemimpin band dan musisi untuk mencocokkannya.

Ini berubah secara mendasar dengan munculnya produksi musik elektronik. Dengan bantuan sampel dan loop berkualitas tinggi, produsen sendiri yang dapat menentukan dan melaksanakan campuran karyanya. Cuplikan musik yang tersedia direkam oleh spesialis profesional dan dirancang oleh perancang suara yang hebat. Pilihannya mencakup semua gaya dan genre.

Mengklasifikasikan campuran musik seperti itu ke dalam sebuah genre adalah sebuah dilema, dan menjadi lebih menindas ketika keragaman produser meningkat. Sudah hari ini, pemilihan genre benar-benar membingungkan, dan tampaknya paradoks untuk menambahkan satu lagi. Genre yang sudah mapan seperti "elektronik" atau "elektronika" tidak cukup menggambarkan apa yang sebenarnya terjadi. "Elektronik" sama sekali salah, karena dalam praktiknya digunakan sebagai sinonim untuk arus utama musik pop elektronik yang sangat spesifik, meskipun bapak musik elektronik berasal dari kancah klasik (misalnya Karlheinz Stockhausen).

“Electronica” sebenarnya hanyalah langkah sementara dari realisasi dilema “elektronik”, dan digunakan untuk menggambarkan hampir semua hal dalam musik pop yang terutama diproduksi secara elektronik. Ini bukan gaya! Pengaburan total dihukum oleh banyak kurator dengan batasan "Tolong jangan kirimkan Electronica!", Karena itu bisa apa saja mulai dari rock hingga jazz gratis.

Dari semua temuan ini, saya sampai pada kesimpulan bahwa memang perlu diluncurkan genre baru yang berbasis eklektisisme – Eclectic Electronic Music. EEM berbeda dari genre EDM yang agak mudah diatur dalam kurangnya fokus pada tarian dan penekanannya pada campuran gaya, tetapi terbatas pada satu karya/lagu atau album/proyek. Bukan menciptakan genre baru (seperti trip-hop, dubstep, IDM, drum and bass dan lain-lain) dengan lagu yang menggunakan elemen dari beberapa gaya.

Tentu saja, pigeonhole ini terlalu besar untuk orientasi penonton yang lebih baik, tapi setidaknya pendengar tahu bahwa dia tidak bisa mengharapkan mainstream di sini, karena mainstream bersinar bukan karena keragaman tapi keseragaman. Setiap hidangan makanan memiliki bahan utama seperti daging sapi atau ayam dan koki menciptakan pola rasa darinya. Dengan cara yang sama, EEM dapat didefinisikan di awal oleh basis ini, merujuk pada bahan/subgenre yang ada.

Sebagai contoh, izinkan saya mengutip proyek saya saat ini, "NAFSU". Basisnya, yaitu komponen utamanya, adalah jalur rumah oleh anak saya Moritz. Saya kemudian menambahkan loop vokal dan instrumental yang menggambarkan suasana hati yang saya rasakan dan menceritakan sedikit cerita. Unsur-unsur dipilih (beragam gaya, eklektik) dalam hal kesesuaiannya, sebaik mungkin untuk mengekspresikan cerita dan suasana hati. Jadi saya akan mengklasifikasikannya seperti ini: “Eclectic Electronic Music – House based”.

Dengan cara ini pendengar tahu bahwa dia akan mengenali House dengan jelas, tetapi harus bersiap untuk kejutan. Klasifikasi ini menyelamatkan konsumen dari kesalahan paling kotor dan sekaligus merupakan ajakan untuk membuka pikirannya. Ini adalah klasifikasi yang sangat artistik!

Sang pendiri

Nama saya Horst Grabosch dan saya adalah dalang dari semua proyek yang disajikan di situs web ini.

Saya lahir di daerah pertambangan batu bara terbesar di Jerman, yang dikenal sebagai “Ruhrgebiet”. Setelah sekolah saya bekerja sebagai musisi profesional sampai saya berumur 40 tahun. Kali ini didokumentasikan dengan baik WIKIPEDIA

Setelah kelelahan saya harus melepaskan pekerjaan saya, pindah ke selatan Jerman, ke wilayah Munich, dan melakukan magang sebagai teknolog informasi.

Kelelahan lainnya memaksa saya untuk membangun kembali keberadaan saya lagi, yang runtuh hanya karena krisis korona. Dengan harapan akan kemiskinan di usia pensiun, saya mulai membangun karier kedua sebagai musisi pada 2019.

Musik Terbaru

Natal untuk Orang Gila - Horst Graboscj

Natal untuk orang gila

2 tahun yang lalu kami kagum ketika Horst Grabosch, dengan proyeknya Entprima Jazz Cosmonauts merilis lagu Natal. Pada saat itu untuk pertama kalinya kami dapat menemukan sisi romantisme artis yang sering menggigit – tetapi hanya dalam musik. Liriknya, yang disamarkan sebagai film dokumenter, mengungkapkan sisi menggigitnya lagi. Hasil campuran ini mencerminkan sifat ambivalennya. Hari ini, lagu Natal yang menggigit dengan jelas ada di meja hadiah untuk tahun 2022. Atas dasar "Joy to the World" dan kali ini dengan nama sipilnya, dia menganggap perhatian Natal dengan roket dan peralatan perang lainnya sebagai lelucon. Tapi sekali lagi, lagu itu memiliki sisi yang sangat menyenangkan.

Ich bin der Barde deiner nie gerträumten Träume - Horst Grabosch

Ich bin der Barde deiner nie geträumten Trume

Horst Grabosch selalu baik untuk kejutan. Bukan berarti ini adalah puisi pertama dengan musik yang diterbitkan oleh eklektik, tetapi gayanya baru. Sentuhan akrab muncul, tetapi dengan elemen rock lagu ini, kutipan dari sejarah peluncuran roket NASA dan elemen elektronik saling membantu. Lirik bahasa Jerman tidak kalah membingungkan. Semacam dukun menjanjikan jalan menuju kehidupan baru, yang dimulai "dengan sangat keras" di "kulit yang dilucuti". Sang master sendiri bernyanyi dan nada-nada melodinya berosilasi di antara nada-nada tempered yang familiar, meskipun mantan pemain trompet profesional pasti tahu persis di mana mereka sebenarnya berada – unik.

La quarta porta per la pace della mente - Captain Entprima & Horst Grabosch

La quarta porta per la pace della mente

Soundtrack keempat dari seri Captain Entprimamusik meditasi, yang menggunakan struktur nada dan efek psikoakustik yang sangat efektif untuk menciptakan relaksasi dan stimulasi dalam beberapa menit. Unit meditasi ini didasarkan pada keynote A. Kali ini instrumen melodi berjalan di seluruh bagian. Seperti dapat dilihat dari respon transien nada, itu adalah alat musik tiup elektronik. Suara memiliki beberapa efek yang berkembang seiring waktu, tetapi fasenya terus berubah. Sebuah kinerja yang sangat mengesankan.

La terza porta per la pace della mente - Captain Entprima & Horst Grabosch

Porta terza untuk kecepatan della mente

Soundtrack ketiga dari seri Captain Entprimamusik meditasi, yang menggunakan struktur nada yang sangat efektif dan efek psikoakustik untuk menciptakan relaksasi dan stimulasi dalam beberapa menit. Setelah membuka pintu pertama untuk ketenangan pikiran pada akar C dan pintu kedua memiliki akar G, seperti yang diharapkan rangkaian berlanjut dengan akar D – lingkaran perlima ke atas. Prinsipnya tetap, tetapi suaranya berubah. Lonceng angin lain dan fragmen melodi lainnya. Kami penasaran untuk melihat bagaimana kelanjutannya.

Die Würde des Menschen ist unantastbar - Horst Grabosch

Die Würde des Menschen ist unantastbar

Lagu ini memiliki ciri khas eklektik dari penulis Jerman Horst Grabosch dan judulnya adalah awal dari konstitusi Jerman. Dalam gaya khas Grabosch, yang berada di antara tanggung jawab dan ironi, lagu danceable membuat segalanya terbuka sejauh menyangkut sikap. Namun, kekhidmatan gerakan yang tidak jujur ​​benar-benar hancur.

Dari Saluran Video Kami

Youtube

Dengan memuat video, Anda menyetujui kebijakan privasi YouTube.
Pelajari lebih lanjut

Muat video

Fanpost terbaru

Meditasi dan Musik

Meditasi semakin sering digunakan secara tidak adil sebagai label untuk semua jenis musik santai, tetapi meditasi lebih dari sekadar relaksasi.

Pilihan antara apa?

Tentu saja, kami mengutuk perang di Ukraina, tetapi pilihan apa yang kami miliki setelah itu?

Dewa Kepenuhan

Kosmologi ilmiah dan spiritualitas tidak bertentangan. Gagasan tentang ciptaan – tentang Tuhan – tidak dapat muncul dari ketiadaan.

Alexis Entprima

Untuk suara streaming terbaik, kami sarankan:

Entprima di Qobus